CekFakta #182 Industri Hoaks Mengintai Centang Biru Berbayar Twitter

Contoh keberadaan label centang abu-abu untuk menandakan sebuah akun di Twitter itu 'Official' atau 'Resmi' di luar akun yang berlangganan Twitter Blue atau centang biru. Foto : Twitter

Halo, pembaca nawala Cek Fakta Tempo!

Pekan lalu, bos baru Twitter, Elon Musk, mengumumkan layanan langganan. Hanya dengan membayar USD 8 per bulan, para pengguna Twitter mendapatkan tanda centang biru verifikasi yang hampir sama dengan milik selebriti, tokoh publik, maupun jurnalis.

Skema bisnis baru ini memberi celah keuntungan bagi industri berita palsu. 

Dalam nawala ini pula, Tempo telah memeriksa pula sejumlah klaim dan menayangkan hasil pemeriksaan terhadap berbagai klaim tadi di kanal Cek Fakta Tempo. Pekan ini, aneka klaim yang beredar memiliki isu yang sangat beragam, mulai dari isu politik, sosial dan kesehatan.

Apakah Anda menerima nawala ini dari teman dan bukan dari e-mail Tempo? Daftarkan surel di sini untuk berlangganan.

Bagian ini ditulis oleh Artika Rachmi Farmita dari Tim Cek Fakta Tempo

Industri Hoaks Mengintai Centang Biru Berbayar Twitter

Kabar fitur centang verifikasi biru bagi pelanggan yang membayar, mengejutkan warganet. 

Awalnya, centang biru bisa diperoleh pengguna setelah melalui proses verifikasi. Kini, asalkan berlangganan Twitter Blue sebesar USD 8 per bulan, pengguna berbayar bisa mendapatkan lencana verifikasi yang persis sama dengan akun-akun terpercaya. Perbedaan bagaimana akun-akun itu memperoleh centangnya, baru terlihat jika kita mengklik tanda centang tersebut. 

Contoh keberadaan label centang abu-abu untuk menandakan sebuah akun di Twitter itu 'Official' atau 'Resmi' di luar akun yang berlangganan Twitter Blue atau centang biru. Foto : Twitter

Tak lama, sejumlah akun mengunggah berita palsu, terutama yang berkaitan dunia olahraga dan pop culture. Sejauh ini, hoaks palsu sebagian besar baru berputar pada cerita olahraga atau budaya pop.

Dikutip dari Mashable, orang-orang menyaru menjadi LeBron James yang menuntut ditukar dari tim Lakers, Adam Schefter yang seolah-olah mengutip ESPN yang memberitakan pelatih Las Vegas Raiders dipecat. Ada juga akun yang berpura-pura menjadi Nintendo yang memposting gambar Mario sedang membalik burung.

Para pakar media sosial memperingatkan bahwa pemberian centang biru bagi siapapun yang mau membayar, berisiko membiakkan lebih banyak penipuan dan disinformasi di Twitter.

Dilansir Insider, fitur baru ini rentan disalahgunakan oleh pengguna berbayar untuk membual di balik centang birunya. Kit Chapman dari Falmouth University's School of Communication di Inggris mengatakan, centang verifikasi berkaitan dengan kredibilitas, bukan kemampuan seseorang membayar.

“Ini dapat berdampak buruk dalam mengenali sumber yang dapat dipercaya dan bereputasi. Dengan memperluas centang verifikasi ke semua orang, akun palsu dapat dibuat: siapa pun dapat mengubah foto dan nama mereka menjadi, katakanlah, Elon Musk - bayangkan itu terjadi dengan stiker terverifikasi di sebelahnya. Harus ekstra hati-hati agar tidak tertipu oleh yang palsu,” tegasnya.

Alhasil, kini kita mulai perlu berhati-hati terhadap cuitan akun-akun centang biru. Belum tentu mereka kredibel.

Bagian ini ditulis oleh Inge Klara Safitri dari Tempo Media Lab

Waktunya Trivia!

Berikut beberapa kabar tentang misinformasi dan disinformasi, keamanan siber, serta privasi data pekan ini yang mungkin luput dari perhatian. Kami mengumpulkannya untuk Anda.

Bjorka kembali muncul. Kali ini dengan peretasan yang dilakukannya, membobol serta memperjual belikan lebih dari 44 juta data milik pengguna aplikasi MyPertamina. Bjorka seperti membuktikan ancaman yang pernah dilontarkan sebelumnya. Data terdiri dari, antara lain, nama lengkap, email, Nomor Induk Kependudukan (NIK), Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), nomor telepon, alamat, juga besar penghasilan. Jumlah data terkompresi sebesar 6 GB, atau 30 GB jika tak dikompresi.

Akun Bjorka membobol data aplikasi MyPertamina. Foto: MyPertamina

Twitter sedang berjuang keras melawan misinformasi politik dan posting berbahaya lainnya di yang terunggah di platformnya. Hal ini terjadi setelah Elon Musk memecat sekitar setengah dari tenaga kerjanya hanya beberapa hari sebelum pemilihan paruh waktu AS.

Periksa Fakta Sepekan Ini

Dalam sepekan terakhir, klaim yang beredar di media sosial memiliki isu yang sangat beragam, mulai dari isu politik, sosial dan kesehatan. Buka tautannya ke kanal Cek Fakta Tempo.co untuk membaca hasil periksa fakta berikut:

Kenal seseorang yang tertarik dengan isu disinformasi? Teruskan nawala ini ke surel mereka. Punya kritik, saran, atau sekadar ingin bertukar gagasan? Layangkan ke sini. Ingin mengecek fakta dari informasi atau klaim yang anda terima? Hubungi ChatBot kami.

Ikuti kami di media sosial:

Facebook

Twitter

Instagram

Telegram






Rekomendasi Berita

    Berita tidak ada

Pesan Rizieq Shihab di Acara Reuni 212: Umat Islam Haram Menyebarkan Hoaks

16 menit lalu

Pesan Rizieq Shihab di Acara Reuni 212: Umat Islam Haram Menyebarkan Hoaks

Sempat ragu, Rizieq Shihab akhirnya hadir pada acara Reuni 212 di Masjid At-Tin. Ia meminta Umat Islam melawan hoaks dengan menyampaikan kebenaran.


Indonesia Fact Checking Summit 2022 Perkuat Kolaborasi untuk Tangkal Hoaks Jelang Pemilu 2024

1 hari lalu

Indonesia Fact Checking Summit 2022 Perkuat Kolaborasi untuk Tangkal Hoaks Jelang Pemilu 2024

Mafindo bersama AMSI, dan AJI berkomitmen untuk berkolaborasi melawan hoaks jelang Pemilu 2024.


Gedung Putih Mengawasi Informasi yang Salah di Twitter

3 hari lalu

Gedung Putih Mengawasi Informasi yang Salah di Twitter

Menurut Gedung Putih, perusahaan media sosial seperti Twitter punya tanggung jawab mencegah platformnya digunakan untuk menghasut kekerasan.


Elon Musk Bakal Bikin Ponsel Sendiri Jika Apple dan Google Hapus Twitter

3 hari lalu

Elon Musk Bakal Bikin Ponsel Sendiri Jika Apple dan Google Hapus Twitter

Elon Musk mengatakan bukan tak mungkin ia akan membuat telepon pintar bila Google dan Apple menghapus Twitter dari aplikasi mereka.


Elon Musk Tantang Apple, Siapkan Perang

3 hari lalu

Elon Musk Tantang Apple, Siapkan Perang

Dalam serangkaian tweet selama 15 menit, Elon Musk menuduh Apple mengancam akan menahan Twitter dari App Store.


Twitter Akan Autentikasi Akun Terverifikasi Secara Manual Mulai 2 Desember

3 hari lalu

Twitter Akan Autentikasi Akun Terverifikasi Secara Manual Mulai 2 Desember

Twitter sempat meluncurkan kembali program verifikasi Mei lalu setelah jeda, tetapi dihentikan lagi setelah Elon Musk mengambil alih.


Bertemu Tokoh Antisemit, Donald Trump Dikritik Republikan

3 hari lalu

Bertemu Tokoh Antisemit, Donald Trump Dikritik Republikan

Donald Trump dikritik politikus Partai Republik karena bertemu tokoh antisemit Nick Fuentes. Trump mengatakan pertemuan itu tak disengaja.


Al Shabaab Menyerang Hotel yang Digunakan Pejabat Somalia

4 hari lalu

Al Shabaab Menyerang Hotel yang Digunakan Pejabat Somalia

Milisi Al Shabaab, yang terkait dengan Al Qaeda, menyatakan mereka menargetkan istana kepresidenan Somalia di dekat hotel.


Elon Musk Menyebut Penangguhan Akun Twitter Donald Trump adalah Kesalahan Besar

5 hari lalu

Elon Musk Menyebut Penangguhan Akun Twitter Donald Trump adalah Kesalahan Besar

Elon Musk mengatakan Twitter memperbaiki kesalahan besar dalam menangguhkan akun Donald Trump. Trump tidak akan menggunakan Twitter lagi.


Saldo di Rekening Brigadir J Disebut-sebut Mencapai Rp 100 Triliun, PPATK: Itu Hoaks

5 hari lalu

Saldo di Rekening Brigadir J Disebut-sebut Mencapai Rp 100 Triliun, PPATK: Itu Hoaks

PPATK mengkonfirmasi bahwa kabar soal rekening Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J mencapai Rp 100 triliun tidak benar.