CekFakta #179 Seni Memisahkan Fakta dari Fiksi

Ilustrasi membaca buku. Dok. Zenius

Halo, pembaca nawala Cek Fakta Tempo!

Langkah pertama sebelum kita bisa memastikan apakah suatu informasi adalah benar atau hoaks, adalah dengan membacanya. Tak sekadar membaca secara kilat, namun membaca secara lateral alias lateral reading

Tempo akan mengajak Anda mendongkrak level kekebalan terhadap mis/disinformasi di jagad maya melalui teknik membaca secara lateral. Pembahasan mengenai kemampuan ini mengawali seri Prebunking Cek Fakta Tempo edisi pertama.

Dalam nawala ini pula, Tempo telah memeriksa pula sejumlah klaim dan menayangkan hasil pemeriksaan terhadap berbagai klaim tadi di kanal Cek Fakta Tempo. Pekan ini, aneka klaim yang beredar memiliki isu yang sangat beragam, mulai dari isu politik, sosial dan kesehatan.

Apakah Anda menerima nawala ini dari teman dan bukan dari e-mail Tempo? Daftarkan surel di sini untuk berlangganan.

Bagian ini ditulis oleh Artika Rachmi Farmita dari Tim Cek Fakta Tempo

Prebunking Series (1)

Membaca Lateral: Seni Memisahkan Fakta dari Fiksi di Tengah Banjir Informasi

Kemanjuran membaca secara lateral ini dibuktikan oleh penelitian Stanford History Education Group yang menguji kemampuan evaluasi secara online 3 kelompok pada tahun 2017. Kelompok sejarawan lulusan S3 dan kelompok lulusan S1 membaca secara vertikal, yakni meneliti satu per satu informasi bak membaca halaman koran dari atas ke bawah. 

Sedangkan kelompok para pengecek fakta terbukti paling cepat dan akurat dibandingkan 2 kelompok tersebut karena membaca secara lateral. 

Bagaimana caranya menemukan fakta menggunakan teknik membaca lateral? Pada dasarnya, membaca secara lateral artinya mengevaluasi suatu sumber informasi melalui website lain yang terpercaya mengenai sumber tersebut. Bukan menghabiskan waktu menelusuri satu per satu informasi pada sumbernya secara langsung.

Misalnya, Anda mendapatkan tautan informasi soal obat berbahaya dari situs X. Nah, cobalah membuka banyak tab di browser Anda dan mulai mencari di website lain mengenai situs X untuk memverifikasi kredibilitas informasi.

Selanjutnya, kembalilah ke situs X dan temukan informasi tambahan soal siapa penulis artikel maupun pemiliknya. Dari sana, lakukan pencarian tentang si penulis di website lain agar Anda mendapatkan gambaran lebih luas; apakah situs X dan penulisnya dapat dipercaya?

Tujuan membaca lateral ini agar kita tidak terjebak pada narasi yang dibuat oleh si pembuat informasi, dengan tidak begitu saja mempercayai deskripsi (About us) pada situs tersebut.

Membaca Leteral Sumber: https://library.nwacc.edu/lateralreading

_____________________________________

Bagian ini ditulis oleh Safira Amni Rahma dari Tim Magang Merdeka Cek Fakta Tempo

Survei: Masyarakat Mulai Sadar Bahaya Misinformasi

Hasil survei Pearson Institute/AP-NORC dari Universitas Chicago yang  dirilis pada Agustus lalu mengatakan, 91 persen responden menilai misinformasi sebagai masalah. Sebagian besar dari mereka juga percaya bahwa sebaran hoaks berkontribusi pada pandangan politik ekstrim dan kejahatan rasial.

Survei ini juga mencatat, misinformasi pun meningkatkan keterlibatan politik. Apalagi mid-term election di Amerika Serikat semakin dekat.

Di sisi lain, informasi yang salah juga mengurangi kepercayaan pada pemerintah. Mengingat kekhawatiran yang meluas tentang hoaks, mayoritas responden mengaku mulai menghindari menyebarkan kembali sebuah informasi tanpa mengecek berbagai sumber di baliknya. Alasannya, mereka khawatir menyebarkan informasi yang salah.

Di Indonesia, kekhawatiran akan meningkatnya hoaks jelang pemilu juga terjadi. Tak jauh berbeda, hoaks dengan isu SARA, politik identitas juga menjadi yang paling banyak ditemukan.

Menurut laporan Kominfo dan KIC yaitu sebanyak 59,6 persen dari mereka berupaya mencari klarifikasi atau kebenaran informasi ketika menerima hoaks. Sementara itu, sebanyak 47,6 persen, mengakui bahwa mereka mencari klarifikasi informasi tersebut dari orang lain seperti keluarga dan saudara. 

Baca juga: Beda Perilaku Tiap Generasi Hadapi Hoaks 

Kenaikan level literasi digital dan upaya klarifikasi tersebut adalah hal yang berarti. Pasalnya, berdasarkan salah satu wawancara Tempo dengan Dosen Ilmu Komunikasi Universitas Atmajaya Yogyakarta Danarka Sasongko pada 2017, penyebab informasi bohong menjadi mudah viral adalah rendahnya literasi publik terhadap pesan-pesan di media sosial. Berita palsu banyak dibagikan oleh masyarakat justru melalui media-media sosial pribadinya

Bagian ini ditulis oleh Inge Klara Safitri dari Tempo Media Lab

Waktunya Trivia!

Berikut beberapa kabar tentang misinformasi dan disinformasi, keamanan siber, serta privasi data pekan ini yang mungkin luput dari perhatian. Kami mengumpulkannya untuk Anda.

Apple menghapus beberapa aplikasi media sosial Rusia dari App Store pada September lalu. Selain VKontakte, aplikasi media sosial terbesar di Rusia yang menjadi alternatif Facebook, juga Mail.ru, VK Music, dan Youla. Tapi kini, Apple telah mengembalikan seluruh aplikasi besutan grup teknologi Rusia, VK, tersebut. Menurut Apple, mereka sudah tersedia kembali di App Store karena VK telah memberikan bukti bahwa perusahaannya tak dimiliki atau dikendalikan oleh entitas yang dikenai sanksi.

Aplikasi VKontakte. Foto : financial times

Bersamaan dengan semakin berkembangnya internet dan media sosial, misinformasi dan klaim-klaim salah juga ikut semakin banyak menyebar. Dalam proses pemeriksaan fakta terdapat istilah debunking dan prebunking. Ibarat penyakit, prebunking merupakan upaya menyuntikkan audiens dengan vaksin. Sedangkan, debunking upaya melawan penyakit yang menjangkiti audiens dengan antibiotik.

Periksa Fakta Sepekan Ini

Dalam sepekan terakhir, klaim yang beredar di media sosial memiliki isu yang sangat beragam, mulai dari isu politik, sosial dan kesehatan. Buka tautannya ke kanal CekFakta Tempo.co untuk membaca hasil periksa fakta berikut:

Kenal seseorang yang tertarik dengan isu disinformasi? Teruskan nawala ini ke surel mereka. Punya kritik, saran, atau sekadar ingin bertukar gagasan? Layangkan ke sini. Ingin mengecek fakta dari informasi atau klaim yang anda terima? Hubungi ChatBot kami.

Ikuti kami di media sosial:

Facebook

Twitter

Instagram

Telegram






Rekomendasi Berita

    Berita tidak ada

CekFakta #194 Waspada Main Hakim Akibat Hoaks Penculikan Anak

14 jam lalu

CekFakta #194 Waspada Main Hakim Akibat Hoaks Penculikan Anak

Bagaimana jika hoaks penculikan malah memicu kekerasan dan pembunuhan terhadap orang tidak bersalah?


Umur Berapa Sebaiknya Anak Dibimbing Belajar Membaca?

4 hari lalu

Umur Berapa Sebaiknya Anak Dibimbing Belajar Membaca?

Orang tua perlu memahami waktu mengenalkan huruf dan membaca ketika minat anak semakin berkembang


CekFakta #193 Teknologi ChatGPT: Mempermudah Kerja atau Sebar Hoaks?

7 hari lalu

CekFakta #193 Teknologi ChatGPT: Mempermudah Kerja atau Sebar Hoaks?

Belakangan, ChatGPT membawa konsekuensi yang membuat banyak pihak jadi khawatir.


7 Aktivitas Bermanfaat Sebelum Tidur

10 hari lalu

7 Aktivitas Bermanfaat Sebelum Tidur

Mandi air hangat satu jam sebelum waktu tidur meningkatkan rasa kantuk


CekFakta #192 Ketika Hoaks Bersembunyi di Balik Iklan Konten Bersponsor

14 hari lalu

CekFakta #192 Ketika Hoaks Bersembunyi di Balik Iklan Konten Bersponsor

Benarkah iklan sengaja bercerita dalam bentuk hoaks?


Pengertian Cerita Fiksi dan Ciri-Cirinya yang Perlu Diketahui

19 hari lalu

Pengertian Cerita Fiksi dan Ciri-Cirinya yang Perlu Diketahui

Mengenal apa itu cerita fiksi dan ciri-cirinya. Cerita Fiksi memiliki alur menarik serta bertujuan menghibur pembaca


CekFakta #191 Ad Hominem: Malah Menyerang Orangnya, Bukan Pesannya

21 hari lalu

CekFakta #191 Ad Hominem: Malah Menyerang Orangnya, Bukan Pesannya

Di dunia maya, kita kerap menemukan perdebatan tentang banyak hal di antara warganet


CekFakta #190 Mari Membedah Isi "Otak Partisan" Para Pengikut Kelompok

28 hari lalu

CekFakta #190 Mari Membedah Isi "Otak Partisan" Para Pengikut Kelompok

mengapa ada sekelompok orang yang begitu fanatik terhadap partai, ideologi, atau kelompok tertentu?


Cara Membedakan Fakta dan Opini

29 hari lalu

Cara Membedakan Fakta dan Opini

Kebenaran tak lepas dari fakta dan opini


7 Contoh Cerita Fiksi Pendek Menarik dari Berbagai Tema

36 hari lalu

7 Contoh Cerita Fiksi Pendek Menarik dari Berbagai Tema

Contoh cerita fiksi dibuat berdasarkan imajinasi dan kreativitas dari pengarang dengan berbagai tema